Pengakuan UNESCO terhadap Kebudayaan Indonesia

Darma Kai

Salah satu bentuk prestasi yang dapat menjadi kebanggaan Indonesia adalah pengakuan yang diberikan oleh UNESCO terhadap kebudayaan Indonesia. UNESCO (United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization) adalah sebuah organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa yang bertujuan untuk melestarikan dan melindungi warisan budaya dan alam di seluruh dunia. Berikut adalah beberapa pengakuan UNESCO terhadap kebudayaan Indonesia:

1. Situs Warisan Dunia

UNESCO telah mengakui beberapa situs di Indonesia sebagai Warisan Dunia. Hal ini berarti situs-situs tersebut memiliki nilai budaya, sejarah, atau alam yang sangat penting dan perlu dilestarikan. Beberapa Situs Warisan Dunia di Indonesia antara lain:

  • Borobudur (1991): Candi Buddhis terbesar di dunia yang terletak di Magelang, Jawa Tengah.
  • Kompleks Candi Prambanan (1991): Kumpulan candi Hindu terbesar di Indonesia yang terletak di Yogyakarta.
  • Taman Nasional Komodo (1991): Taman nasional yang melindungi kadal komodo, hewan langka yang hanya ada di Indonesia, terutama di Pulau Komodo.
  • Laut Takabonerate (2015): Kawasan perairan yang terkenal dengan keindahan terumbu karangnya yang berlokasi di Sulawesi Selatan.
  • Taman Nasional Lorentz (1999): Salah satu taman nasional paling luas di dunia yang meliputi berbagai ekosistem, termasuk gunung es di Papua.

2. Warisan Budaya Tak Benda

Selain situs warisan dunia, UNESCO juga mengakui beberapa warisan budaya tak benda di Indonesia. Warisan budaya tak benda adalah praktik, pengetahuan, atau keterampilan tradisional yang diwariskan secara turun-temurun dan memiliki nilai budaya yang tinggi. Beberapa contoh warisan budaya tak benda di Indonesia yang diakui oleh UNESCO antara lain:

  • Wayang (2003): Seni pertunjukan boneka yang menjadi cerminan cerita-cerita tradisional Indonesia.
  • Batik (2009): Teknik pembuatan kain dengan motif yang khas dan diakui oleh banyak negara sebagai warisan budaya Indonesia.
  • Angklung (2010): Alat musik tradisional dari bambu yang dianggap sebagai simbol budaya Indonesia.
  • Saman (2011): Tarian tradisional dari Aceh yang melibatkan gerakan yang gesit dan dinamis serta diakui sebagai warisan budaya dunia.
BACA JUGA:   Kebudayaan Jepang yang Ada di Indonesia

3. Warisan Sastra Dunia

Tidak hanya situs dan warisan budaya tak benda, UNESCO juga memberikan pengakuan terhadap karya sastra Indonesia. Hal ini menunjukkan bahwa kekayaan sastra Indonesia memiliki keunikan dan nilai yang diakui secara internasional. Beberapa contoh pengakuan UNESCO terhadap sastra Indonesia meliputi:

  • Lagu Nasional Indonesia Raya (2013): Lagu kebangsaan Indonesia yang diakui sebagai simbol persatuan dan nasionalisme.
  • Manuskrip Lontar Bali (2018): Naskah-naskah kuno berbahasa Bali yang memiliki nilai sejarah dan budaya yang tinggi.

Sebagai bangsa dengan kekayaan budaya yang sangat beragam, pengakuan dari UNESCO terhadap kebudayaan Indonesia merupakan suatu prestasi yang patut kita banggakan. Dengan adanya pengakuan ini, diharapkan kebudayaan Indonesia dapat terus dilestarikan dan dihargai oleh generasi selanjutnya.

Also Read

Bagikan: