Maksud dari Kebudayaan Abris Sous Roche

Ella Winarsih

Kebudayaan Abris Sous Roche merupakan istilah dalam arkeologi yang berasal dari bahasa Prancis. "Abris" berarti tempat berlindung atau penutup, sementara "sous roche" berarti di bawah bebatuan. Dalam konteks arkeologi, istilah ini merujuk kepada tempat-tempat perlindungan yang terbentuk di bawah tebing atau rongga batu yang dapat digunakan oleh manusia prasejarah sebagai tempat tinggal atau pusat kegiatan budaya.

Tempat tinggal manusia purba yang ada di bawah bebatuan ini sering kali terbentuk secara alami melalui proses erosi alami atau pembentukan batu karang. Dalam Abris Sous Roche, tempat perlindungan ini biasanya terletak di lereng perbukitan, lembah, atau tepi sungai yang menjadikan lokasi ini strategis untuk tempat tinggal manusia prasejarah.

Kebudayaan Abris Sous Roche biasanya dikaitkan dengan kehidupan manusia prasejarah pada masa Paleolitikum dan Mesolitikum. Selama periode ini, manusia hidup sebagai pemburu-pengumpul, dan mereka menggunakan tempat perlindungan ini sebagai tempat tinggal atau pangkalan operasi mereka.

Dalam kebudayaan Abris Sous Roche, manusia prasejarah menggunakan rongga atau teras di bawah tebing sebagai tempat hunian mereka. Mereka mungkin menggunakan sejumlah materi alami, seperti kulit binatang, tulang, atau kayu untuk membuat perlindungan sederhana. Beberapa rongga batu juga kaya akan seni prasejarah, seperti lukisan dinding gua, ukiran, atau alat batu yang digunakan oleh manusia prasejarah.

Pentingnya kebudayaan Abris Sous Roche dalam penelitian arkeologi adalah karena tempat-tempat ini sering kali memberikan petunjuk dan bukti tentang kehidupan manusia prasejarah. Di dalamnya unik dan langka, potongan-potongan arkeologi dapat ditemukan yang membantu dalam memahami bagaimana manusia prasejarah hidup, apa yang mereka makan, bagaimana mereka memanfaatkan lingkungan sekitar mereka, dan bagaimana mereka beradaptasi dengan perubahan iklim dan kondisi alam.

BACA JUGA:   Kebudayaan Indonesia yang Diakui UNESCO

Selain itu, kegiatan budaya yang terkait dengan kebudayaan Abris Sous Roche juga dapat memberikan wawasan tentang hubungan manusia prasejarah dengan kehidupan sosial, ekonomi, dan agama mereka. Penelitian yang dilakukan di tempat-tempat ini dapat memberikan konteks yang lebih jelas tentang bagaimana manusia prasejarah membangun hubungan dengan lingkungan dan alam sekitar mereka.

Dalam rangka menggali informasi dari kebudayaan Abris Sous Roche, para arkeolog seringkali melakukan proyek ekstensif berupa penggalian, dokumentasi, dan analisis. Mereka mencari bukti-bukti fisik, artefak, sisa makanan, atau bahan organik lainnya yang dapat memberikan wawasan tentang kehidupan manusia prasejarah.

Dengan menggunakan metode analisis ilmiah seperti analisis radiokarbon, analisis polensi, analisis isotop, dan metode lainnya, para arkeolog dapat mengidentifikasi dan menafsirkan berbagai bukti arkeologis yang ditemukan di lokasi Abris Sous Roche. Hal ini memungkinkan mereka membentuk pemahaman yang lebih baik tentang sejarah dan peradaban manusia pada masa prasejarah.

Dalam kesimpulannya, kebudayaan Abris Sous Roche merupakan istilah dalam arkeologi yang merujuk kepada tempat-tempat perlindungan di bawah tebing atau rongga batu yang digunakan oleh manusia prasejarah sebagai tempat tinggal atau pusat kegiatan budaya. Melalui penelitian yang cermat, kebudayaan ini memberikan wawasan tentang kehidupan manusia prasejarah, termasuk cara mereka beradaptasi dengan lingkungan dan bagaimana mereka membangun hubungan sosial, ekonomi, dan agama.

Also Read

Bagikan: