Kebudayaan Pacitan dan Ngandong Muncul pada Zaman

Ella Winarsih

Pada zaman dahulu, tepatnya pada masa prasejarah, terdapat dua kebudayaan yang muncul yang merupakan bagian dari sejarah Indonesia. Kebudayaan Pacitan dan Ngandong, meskipun berasal dari tempat yang berbeda, keduanya memiliki nilai sejarah yang sangat penting. Mari kita eksplor lebih dalam mengenai kebudayaan ini.

1. Kebudayaan Pacitan

Kebudayaan Pacitan merupakan kebudayaan yang berasal dari Kabupaten Pacitan, Jawa Timur. Banyak peninggalan-peninggalan prasejarah dari kebudayaan ini yang ditemukan di Pacitan. Kebudayaan Pacitan memiliki karakteristik yang khas dan unik, seperti:

Arsitektur Megalitik

Salah satu ciri khas kebudayaan Pacitan adalah adanya arsitektur megalitik, yaitu pembangunan bangunan dan struktur besar dari batu-batu besar. Contoh yang terkenal dari arsitektur megalitik Pacitan adalah Candi Bajang Ratu, yang merupakan peninggalan dari masa kuno.

Peralatan Batu

Selain itu, kebudayaan Pacitan juga memiliki peralatan batu yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Beberapa contoh peralatan batu yang ditemukan di Pacitan adalah kapak batu, alat pemotong batu, dan mata panah.

Seni Megalitik

Kebudayaan Pacitan juga dikenal dengan seni megalitiknya. Terdapat banyak ukiran-ukiran batu yang ditemukan di Pacitan yang menggambarkan berbagai bentuk seperti manusia, hewan, dan simbol-simbol religius.

2. Kebudayaan Ngandong

Kebudayaan Ngandong merupakan kebudayaan yang ditemukan di Ngandong, di sekitar Sungai Solo, Jawa Tengah. Kebudayaan ini juga memiliki nilai sejarah yang signifikan, dengan penemuan fosil-fosil manusia purba di kawasan ini. Beberapa ciri khas kebudayaan Ngandong adalah:

Manusia Ngandong

Salah satu penemuan yang paling terkenal dari kebudayaan Ngandong adalah fosil manusia purba yang diberi nama "Manusia Ngandong". Fosil ini diperkirakan berusia sekitar 40.000 tahun yang lalu dan menjadi bukti kehidupan manusia purba di daerah itu.

BACA JUGA:   Kebudayaan Indonesia yang Hampir Punah

Pemakaman Manusia

Selain penemuan fosil manusia, kebudayaan Ngandong juga dikenal dengan pemakaman manusia yang dilakukan oleh nenek moyang mereka. Pada saat itu, manusia purba menguburkan jenazah mereka dengan peralatan dan barang berharga, menunjukkan adanya kepercayaan akan kehidupan setelah mati.

Peralatan Batu dan Tulang Binatang

Seperti kebudayaan Pacitan, kebudayaan Ngandong juga menggunakan peralatan batu dalam kehidupan mereka. Selain itu, mereka juga menggunakan tulang binatang sebagai alat dan bahan pembuatan peralatan.

Kesimpulan

Kebudayaan Pacitan dan Ngandong muncul pada zaman prasejarah di Jawa Timur dan Jawa Tengah. Keduanya memiliki keunikan dan keistimewaan tersendiri, seperti arsitektur megalitik, peralatan batu, serta seni megalitik yang menjadi ciri khas kebudayaan Pacitan. Sementara itu, kebudayaan Ngandong terkenal dengan penemuan fosil manusia purba, pemakaman manusia, serta penggunaan peralatan batu dan tulang binatang. Dengan adanya peninggalan-peninggalan dari kebudayaan ini, kita dapat mempelajari dan menghargai sejarah Indonesia yang kaya dan beragam.

Also Read

Bagikan: