Tata Tertib Pondok Pesantren Lirboyo

Elvina Rahimah

Pondok Pesantren Lirboyo merupakan salah satu pondok pesantren terbesar di Indonesia, yang terletak di Desa Legok, Kecamatan Kedungjajang, Kabupaten Jombang, Jawa Timur. Pondok pesantren ini memiliki jutaan santri yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia.

Khusus Bagi Santri

Pondok Pesantren Lirboyo memiliki tata tertib yang ketat yang harus diikuti oleh santri selama mereka tinggal di dalam pesantren. Tata tertib ini bertujuan untuk menciptakan lingkungan yang kondusif dan disiplin dalam proses pendidikan dan pembinaan karakter.

Berikut adalah beberapa poin dari tata tertib Pondok Pesantren Lirboyo:

  1. Kedisiplinan Waktu – Santri diwajibkan untuk bangun pagi saat adzan subuh dan melaksanakan shalat berjamaah di masjid. Mereka juga diharuskan hadir tepat waktu dalam setiap kegiatan yang diadakan di pesantren.

  2. Pakaian – Santri diharuskan mengenakan pakaian seragam yang telah ditentukan. Wanita diwajibkan memakai jilbab sesuai dengan syari’at Islam, sedangkan pria menggunakan peci atau kopiah.

  3. Ketertiban dalam Kamar – Santri diharapkan menjaga kebersihan dan ketertiban di dalam kamar. Mereka harus merapikan tempat tidur, menyimpan barang-barang dengan rapi, dan menjaga kebersihan lingkungan sekitar.

  4. Penggunaan Teknologi – Santri dilarang menggunakan ponsel selama berada di dalam pesantren kecuali diperlukan untuk kegiatan pendidikan. Penggunaan komputer dan internet pun harus diawasi oleh pengurus pesantren.

  5. Penggunaan Bahasa – Santri diharapkan menggunakan bahasa Indonesia secara baik dan benar dalam berkomunikasi. Bahasa yang sopan dan santun harus dijunjung tinggi dalam setiap interaksi.

  6. Kegiatan Keagamaan – Santri diwajibkan mengikuti seluruh kegiatan keagamaan yang diadakan di pesantren, seperti pengajian, belajar Al-Quran, dan tadarus. Mereka juga diharuskan melaksanakan shalat lima waktu secara berjamaah.

BACA JUGA:   SMK Raflesia Depok

Konsekuensi Pelanggaran Tata Tertib

Setiap santri yang melanggar tata tertib Pondok Pesantren Lirboyo akan diberikan konsekuensi sesuai dengan kebijakan yang berlaku. Beberapa konsekuensi yang mungkin diberikan adalah sebagai berikut:

  1. Pemberian Teguran – Santri yang melanggar tata tertib akan diberikan teguran baik secara lisan maupun tertulis oleh pengurus pesantren atau pengurus pondok kepala.

  2. Penyitaan Barang – Santri yang melanggar tata tertib berat, seperti membawa barang terlarang atau melakukan tindakan yang merusak lingkungan pesantren, dapat dikenakan sanksi penyitaan barang yang melanggar.

  3. Pemberhentian Sementara – Santri yang melanggar tata tertib dengan sangat serius dan berulang kali dapat diberhentikan sementara dari kegiatan belajar di pesantren. Mereka akan diminta untuk pulang ke rumah dan diminta melakukan pembinaan kembali sebelum diizinkan kembali masuk pesantren.

  4. Pemberhentian Tetap – Santri yang secara konsisten melanggar tata tertib atau melakukan pelanggaran serius seperti penggunaan narkoba, kekerasan, atau tindakan kriminal lainnya dapat diberhentikan secara permanen dari Pondok Pesantren Lirboyo.

Tata tertib Pondok Pesantren Lirboyo merupakan bagian penting dalam menjaga disiplin dan ketertiban di dalam pesantren. Dengan tata tertib ini, diharapkan santri dapat tumbuh dan berkembang menjadi pribadi yang memiliki akhlak yang baik, berwawasan agamis, serta siap menghadapi tantangan dalam kehidupan sehari-hari.

Also Read

Bagikan: