Okulasi Jeruk

Ella Winarsih

Jeruk adalah salah satu jenis buah yang sangat populer di dunia. Untuk memastikan tanaman jeruk tumbuh dengan baik dan menghasilkan buah yang berkualitas, ada beberapa teknik budidaya yang dapat dilakukan. Salah satu teknik yang umum digunakan dalam pemuliaan tanaman jeruk adalah okulasi jeruk.

Apa itu Okulasi Jeruk?

Okulasi jeruk adalah metode penyambungan antara dua tanaman jeruk yang berbeda. Pada tahap awal, bibit muda yang disebut pucuk okulasi diambil dari tanaman induk yang memiliki kualitas yang baik. Kemudian, pucuk okulasi ini akan disambungkan (okulasi) pada tanaman inang yang berfungsi sebagai akar. Tujuan dari okulasi jeruk ini adalah untuk menggabungkan sifat dan karakteristik yang diinginkan dari tanaman induk dengan sistem akar yang kuat dari tanaman inang.

Mengapa Okulasi Jeruk Dilakukan?

Okulasi jeruk memiliki beberapa keuntungan dibandingkan dengan metode pemuliaan jeruk lainnya, seperti penanaman biji. Beberapa alasan mengapa okulasi jeruk dilakukan antara lain:

  1. Perkembangan yang Lebih Cepat: Okulasi jeruk memungkinkan tanaman jeruk untuk tumbuh lebih cepat dibandingkan dengan penanaman biji jeruk. Hal ini karena pada okulasi, tanaman jeruk menerima bagian atas (pucuk) dari tanaman induk yang sudah matang. Sebagai hasilnya, tanaman jeruk dapat langsung tumbuh dan berkembang dengan cepat.

  2. Pemeliharaan Sifat Unggul: Melalui okulasi, sifat dan karakteristik unggul dari tanaman induk dapat ditransfer ke tanaman inang. Misalnya, jika tanaman jeruk induk memiliki buah yang besar dan manis, maka buah dari tanaman inang yang telah diokulasi juga memiliki peluang untuk memiliki sifat yang sama.

  3. Perlindungan Terhadap Penyakit: Okulasi jeruk juga dapat memberikan perlindungan terhadap penyakit. Beberapa varietas jeruk memiliki ketahanan alami terhadap penyakit tertentu. Dengan mengokulasi tanaman jeruk dengan varietas yang tahan penyakit, tanaman inang dapat mendapatkan perlindungan tambahan terhadap serangan penyakit tersebut.

BACA JUGA:   Les Privat Ngaji di Jogja

Proses Okulasi Jeruk

Proses okulasi jeruk melibatkan beberapa langkah, antara lain:

  1. Persiapan Pucuk Okulasi: Pucuk okulasi harus dipersiapkan dengan hati-hati. Pilih pucuk yang subur dan bebas penyakit. Kemudian, pangkas pucuk secukupnya sehingga memiliki panjang sekitar 10 hingga 15 cm.

  2. Persiapan Tanaman Inang: Tanaman inang yang akan digunakan sebagai akar harus dipersiapkan sebelum proses okulasi. Potong batang tanaman inang di bagian atas sekitar 10 hingga 15 cm kemudian bersihkan ujungnya.

  3. Okulasi: Pada tahap ini, pucuk okulasi akan disambungkan dengan tanaman inang. Untuk melakukannya, buat irisan dengan sudut sekitar 45 derajat pada tanaman inang. Kemudian, lakukan irisan serupa pada pucuk okulasi. Sambungkan pucuk okulasi dengan tanaman inang dengan memastikan kambium kedua bagian bersentuhan. Kemudian, ikat dengan rapat menggunakan tali plastik atau anyaman daun pisang.

  4. Perawatan dan Perkembangan: Setelah okulasi dilakukan, pastikan tanaman jeruk mendapatkan perawatan yang tepat. Berikan air dan nutrisi yang cukup untuk memastikan pertumbuhan yang baik. Monitor tanaman secara teratur untuk memastikan okulasi berhasil dan tanaman jeruk berkembang dengan baik.

Kesimpulan

Dalam pemuliaan tanaman jeruk, okulasi jeruk merupakan salah satu metode yang umum digunakan. Okulasi jeruk memungkinkan kombinasi sifat unggul dari tanaman induk dengan sistem akar yang kuat dari tanaman inang. Hal ini memungkinkan pertumbuhan yang lebih cepat, pemeliharaan sifat unggul, dan perlindungan terhadap penyakit. Proses okulasi melibatkan persiapan pucuk okulasi dan tanaman inang, serta tahap okulasi itu sendiri. Dengan perawatan yang tepat, okulasi jeruk dapat berhasil dan menghasilkan tanaman jeruk yang berkualitas.

Also Read

Bagikan: