Manusia Purba Pendukung Kebudayaan Ngandong adalah

Ella Winarsih

Manusia purba pendukung kebudayaan Ngandong adalah sekelompok manusia purba yang hidup pada periode Pleistosen Akhir atau sekitar 40.000 hingga 10.000 tahun yang lalu di wilayah Ngandong, Jawa Tengah, Indonesia. Mereka merupakan salah satu kelompok manusia purba yang penting dalam studi arkeologi dan paleoantropologi.

Latar Belakang Kebudayaan Ngandong

Kebudayaan Ngandong ditemukan pada tahun 1932 oleh seorang arkeolog Belanda bernama Gustav Heinrich Ralph von Koenigswald. Di daerah Ngandong, ditemukan dua situs yang diidentifikasi dengan kebudayaan ini, yaitu Situs Ngandong I dan Situs Ngandong II. Situs-situs ini terletak di dekat sungai Solo dan memiliki bukti kehidupan manusia purba yang kaya.

Ciri-ciri Manusia Purba Pendukung Kebudayaan Ngandong

Para peneliti dan ahli paleoantropologi telah mengidentifikasi ciri-ciri manusia purba pendukung kebudayaan Ngandong berdasarkan puing-puing fosil yang ditemukan di situs-situs Ngandong. Beberapa ciri khas antara lain:

  1. Morfologi Tubuh: Manusia purba pendukung kebudayaan Ngandong memiliki postur tubuh yang besar dan tinggi. Mereka memiliki tinggi rata-rata sekitar 1,70 meter, lebih tinggi dibandingkan dengan manusia purba pendukung kebudayaan sebelumnya.

  2. Tipe Wajah: Manusia purba Ngandong memiliki wajah yang serupa dengan manusia purba pada umumnya, dengan ciri khas seperti dagu yang kuat dan rahang yang besar. Namun, beberapa fosil tengkorak Ngandong juga menunjukkan ciri-ciri unik, seperti adanya gigi tambahan atau gigi taring yang lebih besar.

  3. Kemampuan Beradaptasi: Manusia purba pendukung kebudayaan Ngandong terkenal karena kemampuannya beradaptasi dengan lingkungannya. Mereka hidup di sabana dengan daerah yang cukup kering, namun mampu berburu hewan besar seperti gajah purba (elephantidae) dan badak purba (rhinocerotidae) yang tinggal di daerah tersebut.

  4. Penggunaan Alat: Manusia purba pendukung kebudayaan Ngandong dikenal sebagai pengguna alat yang mahir. Mereka membuat alat-alat seperti kapak batu, pemotong tulang, dan tombak dari bahan-bahan alam, seperti batu, tulang, dan tanduk hewan.

  5. Praktik Budaya: Selain kemahiran membuat alat, manusia purba Ngandong juga memiliki kebiasaan pemakaman yang menarik. Mereka diketahui melakukan pemakaman dengan cara membungkus jenazah dengan dedaunan dan membakarnya. Beberapa pemakaman kolektif juga ditemukan di situs Ngandong, menunjukkan adanya praktik sosial dan kebersamaan dalam kelompok manusia purba tersebut.

BACA JUGA:   Alat-Alat Peninggalan dalam Kebudayaan Ngandong

Arti Penting Kebudayaan Ngandong

Kebudayaan Ngandong memiliki arti penting dalam perkembangan studi arkeologi dan paleontologi di Indonesia. Temuan fosil manusia purba pendukung kebudayaan Ngandong memberikan wawasan yang berharga tentang kehidupan manusia purba di masa lalu, termasuk aspek fisik, budaya, dan cara hidup mereka.

Studi tentang manusia purba pendukung kebudayaan Ngandong juga membantu menyusun garis waktu evolusi manusia serta mempelajari migrasi manusia prasejarah di wilayah Asia Tenggara. Temuan fosil di situs-situs Ngandong menjadi bukti konkret tentang keberadaan manusia purba di Indonesia sebelum masa migrasi manusia modern.

Terlebih lagi, kebudayaan Ngandong menunjukkan kompleksitas kehidupan sosial manusia purba. Praktik pemakaman kolektif dan audiovisual yang dilakukan oleh manusia purba Ngandong memberi petunjuk tentang perkembangan kehidupan sosial mereka dalam kelompok-kelompok kecil.

Kesimpulan

Dalam kesimpulannya, manusia purba pendukung kebudayaan Ngandong merupakan kelompok manusia purba yang hidup pada periode Pleistosen Akhir di wilayah Ngandong, Jawa Tengah, Indonesia. Mereka memiliki postur tubuh yang besar, kemampuan beradaptasi yang tinggi, dan mahir dalam pembuatan alat-alat. Kebudayaan Ngandong memiliki arti penting dalam studi arkeologi dan paleoantropologi serta memberi wawasan tentang kehidupan manusia purba di masa lalu. Praktik budaya mereka juga menunjukkan perkembangan kehidupan sosial dalam kelompok manusia purba tersebut.

Also Read

Bagikan: