Kebudayaan Pacitan dan Kebudayaan Ngandong Pada Zaman Prasejarah

Elvina Rahimah

Pada zaman prasejarah, kebudayaan Pacitan dan kebudayaan Ngandong merupakan dua kebudayaan yang muncul secara berbeda di wilayah Jawa. Meskipun terdapat perbedaan waktu munculnya, kebudayaan tersebut memiliki beberapa kesamaan yang menunjukkan adanya pengaruh budaya yang saling bertautan di antara keduanya.

1. Kebudayaan Pacitan

Kebudayaan Pacitan muncul pada zaman Pleistosen Akhir, sekitar 40.000 hingga 15.000 tahun yang lalu. Wilayah Pacitan yang terletak di bagian timur Pulau Jawa, Indonesia, menjadi tempat ditemukannya situs-situs arkeologi yang mengungkap kehidupan manusia prasejarah.

Salah satu situs terkenal di Pacitan adalah Situs Song Terus yang ditemukan pada tahun 1970-an. Situs ini mengungkapkan adanya kehidupan manusia pada masa lalu melalui temuan fosil tulang manusia, peralatan batu, dan artefak lainnya. Kebudayaan Pacitan ini ditandai dengan keberadaan alat-alat batu seperti kapak persegi, kapak genggam, dan beberapa peralatan lainnya yang digunakan untuk berburu, memasak, dan membuat perlengkapan lainnya.

2. Kebudayaan Ngandong

Kebudayaan Ngandong muncul pada zaman Pleistosen Akhir, khususnya pada periode sekitar 50.000 hingga 10.000 tahun yang lalu. Kebudayaan ini ditemukan di Ngandong, sebuah desa di Kecamatan Sragen, Jawa Tengah, Indonesia. Situs arkeologi paling terkenal di Ngandong adalah Situs Ngandong.

Situs Ngandong adalah situs penemuan manusia purba yang mengungkap kehidupan manusia pada masa itu. Dalam situs ini, ditemukan fosil-fosil manusia Purba seperti Homo erectus dan juga alat-alat batu seperti kapak genggam, pelek, dan sejumlah artefak lainnya. Kebudayaan Ngandong ditandai oleh penggunaan peralatan batu yang lebih maju dan kemampuan dalam membuat senjata dan peralatan hidup seperti pisau, penggilingan, dan sebagainya.

BACA JUGA:   Prinsip dalam Kebudayaan Nasional Indonesia

Kesamaan dan Pengaruh Antara Kebudayaan Pacitan dan Ngandong

Meskipun muncul pada waktu yang berbeda, kebudayaan Pacitan dan kebudayaan Ngandong memiliki beberapa kesamaan dan pengaruh yang saling bertautan. Kesamaannya terlihat dari penggunaan alat-alat batu yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Pengaruh kebudayaan Pacitan terhadap kebudayaan Ngandong dapat dilihat dari adanya perkembangan alat-alat batu yang lebih maju pada kebudayaan Ngandong. Hal ini menunjukkan adanya peningkatan dalam kemampuan manusia dalam membuat alat dan teknologi yang lebih efisien. Penggunaan senjata dan perlengkapan hidup yang lebih canggih pada kebudayaan Ngandong mungkin dipengaruhi oleh perkembangan dan pengetahuan yang didapat dari kebudayaan Pacitan.

Kedua kebudayaan ini juga menunjukkan adanya perubahan dalam pola hidup manusia purba dari sebatas pengumpul makanan menjadi pemburu dan pengumpul. Perubahan ini mengindikasikan perkembangan kehidupan manusia prasejarah dalam menghadapi tantangan lingkungan dan kebutuhan hidup.

Secara keseluruhan, kebudayaan Pacitan dan kebudayaan Ngandong yang muncul pada zaman prasejarah menunjukkan adanya perubahan dan perkembangan dalam kehidupan manusia purba di wilayah Jawa. Penggunaan alat-alat batu yang semakin canggih dan peningkatan pola hidup manusia menjadi bukti bahwa kebudayaan ini memiliki pengaruh yang saling berhubungan. Studi lebih lanjut tentang kebudayaan ini akan memberikan pemahaman yang lebih mendalam tentang kehidupan manusia prasejarah di wilayah Jawa.

Also Read

Bagikan: