Kebudayaan Non-Material Disebut Juga

Clara Hassanah

Kebudayaan non-material adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada aspek kehidupan manusia yang tidak dapat dilihat secara fisik atau secara konkret. Biasanya, kebudayaan non-material melibatkan hal-hal seperti nilai-nilai, norma-norma, keyakinan, tradisi, dan praktik-praktik batiniah yang ada di dalam suatu masyarakat.

Pengertian Kebudayaan Non-Material

Kebudayaan non-material adalah perpaduan dari pola pikir, perilaku, dan pandangan hidup yang diwariskan dari generasi ke generasi tanpa ada bentuk fisik yang dapat dilihat atau dirasakan. Ini berbeda dari kebudayaan material, yang mencakup segala hal yang dapat kita lihat, sentuh, dan rasakan seperti pakaian, alat-alat, bangunan, dan artefak lainnya.

Contoh Kebudayaan Non-Material

Ada beberapa contoh kebudayaan non-material yang dapat ditemukan di berbagai masyarakat di seluruh dunia:

  1. Nilai-nilai: Nilai-nilai adalah prinsip-prinsip moral, etika, dan spiritual yang dipegang oleh suatu masyarakat. Contoh-nilai-nilai ini termasuk kejujuran, kesederhanaan, persatuan, dan hormat kepada orang tua.

  2. Norma-norma: Norma-norma adalah aturan-aturan sosial yang mengatur perilaku individu dan kelompok dalam masyarakat. Misalnya, norma-norma seperti saling mengucapkan salam, tidak mencuri, dan menghormati orang lain merupakan contoh kebudayaan non-material.

  3. Keyakinan dan Agama: Keyakinan dan agama memainkan peran penting dalam kebudayaan non-material. Masyarakat memegang keyakinan dan praktik agama yang mereka yakini sebagai sumber spiritualitas dan pengaruh dalam kehidupan sehari-hari.

  4. Tradisi dan Upacara-Adat: Tradisi dan upacara-adat adalah bagian penting dari kebudayaan non-material. Upacara pernikahan, perayaan ulang tahun, pemakaman, dan festival-festival lainnya merupakan contoh-contoh dari kebudayaan non-material yang diwariskan dari generasi ke generasi.

  5. Seni dan Kesenian: Seni dan kesenian juga dapat dianggap sebagai kebudayaan non-material. Melalui seni dan kesenian, masyarakat mengungkapkan dan mempertahankan identitas budaya mereka. Misalnya, seni tari, seni lukis, seni musik, dan teater adalah contoh-contoh kebudayaan non-material.

BACA JUGA:   Kebiasaan dan Pentingnya Budaya dalam Kehidupan

Pentingnya Kebudayaan Non-Material

Kebudayaan non-material memiliki peran yang sangat penting dalam pembentukan identitas dan kesatuan suatu masyarakat. Hal ini membantu membentuk nilai-nilai positif, memperkuat hubungan sosial, dan mempromosikan kehidupan yang harmonis dalam masyarakat.

Kesimpulan

Dalam kesimpulannya, dapat disimpulkan bahwa kebudayaan non-material adalah aspek kehidupan manusia yang tidak dapat dilihat secara fisik atau konkret, melibatkan nilai-nilai, norma-norma, keyakinan, tradisi, dan praktik-praktik batiniah. Contoh-contoh kebudayaan non-material mencakup nilai-nilai, norma-norma, keyakinan, tradisi, dan kesenian. Kebudayaan non-material memainkan peran penting dalam membentuk identitas masyarakat dan mempromosikan kehidupan yang harmonis.

Also Read

Bagikan: