Kebudayaan Non Benda dari Banten

Padma Astuti

Banten merupakan sebuah provinsi di Indonesia yang kaya akan kebudayaan. Selain kebudayaan benda seperti bangunan, seni, dan pakaian adat, Banten juga memiliki kebudayaan non benda yang khas dan mempengaruhi kehidupan masyarakatnya. Kebudayaan non benda merupakan warisan budaya yang berupa sikap, nilai, norma, adat istiadat, dan tradisi yang tidak berwujud secara fisik.

Salah satu kebudayaan non benda yang terkenal dari Banten adalah pepatah atau peribahasa. Pepatah adalah ungkapan bijak yang diwariskan dari generasi ke generasi. Pepatah sangat penting dalam budaya Banten karena dapat menjadi pegangan hidup dan panduan dalam berbagai situasi. Contoh pepatah yang terkenal di Banten adalah "Alih jeung leuleus, masih bisi meunang bogas" yang artinya "Berpikir dan bertindak dengan hati-hati, masih bisa mendapatkan keuntungan".

Selain pepatah, Banten juga memiliki kearifan lokal yang dikenal sebagai petuah. Petuah merupakan nasihat yang sifatnya lebih langsung dan praktis dalam memberikan panduan hidup. Petuah ini biasanya diucapkan oleh orang tua atau tokoh masyarakat yang telah lebih berpengalaman dalam menjalani kehidupan. Contoh petuah yang sering terdengar di Banten adalah "Hirup ngarasana, lahir dina sasana" yang artinya "Hidup harus memiliki tujuan dan kehidupan itu seperti panggung pertunjukan".

Selain itu, kebudayaan non benda dari Banten juga mencakup adat istiadat dan tradisi yang masih dilestarikan hingga saat ini. Salah satu contohnya adalah tradisi Seren Taun yang dilakukan setiap tahun sebagai ungkapan syukur atas hasil panen yang melimpah. Tradisi ini melibatkan seluruh masyarakat dalam rangkaian upacara dan persembahan kepada Tuhan Yang Maha Esa. Selain itu, masih banyak tradisi lain seperti Seren Paduduan, Haul, dan lain sebagainya yang menjadi bagian dari kebudayaan non benda dari Banten.

BACA JUGA:   Renaissance: Membangkitkan Kembali Kebudayaan yang Terpupuk

Kebudayaan non benda dari Banten juga mencakup sikap dan perilaku masyarakat yang tercermin dalam nilai-nilai yang dianut. Banten memiliki kebiasaan saling menghormati dan bertoleransi antarumat beragama. Selain itu, Banten juga sangat menjunjung tinggi nilai keluarga dan gotong royong. Semua nilai-nilai ini menjadi pondasi dalam kehidupan masyarakat Banten dan terus diwariskan dari generasi ke generasi.

Secara keseluruhan, kebudayaan non benda dari Banten mencerminkan kekayaan budaya dan identitas masyarakatnya yang kuat. Pepatah, petuah, adat istiadat, tradisi, nilai-nilai, dan sikap masyarakat yang tercermin dalam kebudayaan non benda tersebut menggambarkan karakter unik dan kearifan lokal Banten. Penting bagi kita untuk melestarikan kebudayaan non benda ini agar dapat diwariskan kepada generasi mendatang.

Also Read

Bagikan: