Kebudayaan Ngandong dan Kebudayaan Pacitan: Jejak Kebudayaan Manusia Purba pada Zaman Prasejarah

Ella Winarsih

Kebudayaan Ngandong dan Kebudayaan Pacitan adalah dua contoh kebudayaan manusia purba yang berhasil dikaji dan dipahami melalui penelitian arkeologi pada zaman prasejarah. Kedua kebudayaan ini memberikan gambaran tentang kehidupan manusia purba serta perkembangan kebudayaan pada masa lalu.

Kebudayaan Ngandong

Kebudayaan Ngandong ditemukan di Ngandong, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah. Kebudayaan ini berasal dari masa Pleistosen Akhir, sekitar 40.000 hingga 10.000 tahun yang lalu. Salah satu ciri utama kebudayaan Ngandong adalah adanya fosil manusia purba yang ditemukan di grotto-grotto gua Ngandong.

Fosil-fosil manusia purba yang ditemukan di Ngandong termasuk jenis Homo erectus yang kemudian dinamakan Homo erectus soloensis. Fosil-fosil tersebut menunjukkan kemampuan manusia purba dalam membuat alat-alat dari batu, tulang, dan tanduk hewan. Alat yang ditemukan meliputi kapak genggam, penyangga pisau, pahat, dan alat-alat lain yang digunakan untuk berburu dan mengolah makanan.

Selain alat-alat batu, fosil-fosil manusia purba di Ngandong juga menunjukkan adanya aktivitas perkembangan budaya, seperti penguburan manusia menggunakan ritual tertentu. Penemuan fosil "Bocah Ngandong" yang diyakini merupakan makam dari manusia purba, memberikan bukti bahwa kebudayaan Ngandong melibatkan praktik keagamaan dan penghormatan terhadap leluhur.

Kebudayaan Pacitan

Kebudayaan Pacitan merupakan kebudayaan yang ditemukan di Pacitan, Jawa Timur. Kebudayaan ini juga berasal dari masa Pleistosen Akhir, sekitar 500.000 hingga 100.000 tahun yang lalu. Kebudayaan Pacitan merupakan salah satu contoh kebudayaan manusia purba dari Zaman Acheh (Pleistosen Atas dalam skala regional) di Indonesia.

Salah satu ciri utama kebudayaan Pacitan adalah ditemukannya alat batu berbentuk serut (scraper) dan kuarsa cembung (core). Alat-alat ini digunakan oleh manusia purba sebagai alat pemotong, alat untuk mengolah makanan, dan alat-alat lain yang berhubungan dengan kehidupan sehari-hari.

BACA JUGA:   Budaya Non Benda di Daerah Jawa

Kebudayaan Pacitan juga memberikan bukti adanya pemukiman tetap oleh manusia purba. Penemuan situs-situs pemukiman memberikan gambaran tentang perkembangan sosial dan organisasi manusia purba pada masa itu. Selain itu, temuan fosil-fosil hewan yang telah diolah oleh manusia purba juga mengindikasikan adanya pengetahuan dalam mengelola sumber daya alam untuk mendukung kehidupan mereka.

Hubungan dengan Kebudayaan Manusia Purba pada Zaman Prasejarah

Kebudayaan Ngandong dan Kebudayaan Pacitan merupakan jejak kebudayaan manusia purba pada zaman prasejarah di Indonesia. Kedua kebudayaan ini mencerminkan kemampuan manusia purba dalam mengolah sumber daya alam, menciptakan alat-alat, serta hubungannya dengan alam sekitar dan makhluk lainnya.

Dalam konteks ini, kebudayaan manusia purba pada masa itu menjadi cerminan awal dari perkembangan kebudayaan manusia modern. Melalui penelitian arkeologi dan analisis fosil-fosil serta alat-alat yang ditemukan, kita dapat memahami pola hidup, kehidupan sosial, serta keragaman budaya manusia purba pada masa itu.

Penelitian dan pengkajian lebih lanjut terhadap kebudayaan Ngandong dan Pacitan, serta kebudayaan manusia purba lainnya, akan terus memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang evolusi manusia dan kebudayaan manusia purba. Dengan memahami sejarah dan perkembangan mereka, kita dapat lebih menghargai warisan budaya yang mereka tinggalkan dan memahami hubungan antara manusia modern dengan leluhur kita yang jauh.

Also Read

Bagikan: