Budaya Non Benda yang Ada di Jawa Timur

Clara Hassanah

Jawa Timur, salah satu provinsi di Indonesia yang terletak di bagian timur Pulau Jawa, kaya akan kebudayaan. Selain budaya-budaya yang tampak secara fisik seperti seni, arsitektur, dan pakaian tradisional, Jawa Timur juga memiliki budaya non benda yang merupakan warisan tak ternilai. Budaya non benda ini meliputi kepercayaan, etika, adat istiadat, dan nilai-nilai yang dijunjung tinggi oleh masyarakat Jawa Timur. Berikut adalah beberapa contoh budaya non benda yang ada di Jawa Timur:

1. Kepercayaan Spiritual

Masyarakat Jawa Timur memiliki kepercayaan spiritual yang turun temurun. Salah satu yang terkenal adalah kepercayaan terhadap leluhur atau nenek moyang. Masyarakat Jawa Timur meyakini bahwa leluhur mereka masih hadir dan dapat memberikan keberuntungan atau perlindungan. Oleh karena itu, banyak masyarakat Jawa Timur yang masih melakukan ritual dan upacara untuk menghormati leluhur mereka.

2. Etika dalam Berbahasa Jawa

Bahasa Jawa memiliki struktur yang kompleks dan memiliki aturan khusus dalam penggunaannya. Di Jawa Timur, terdapat etika yang harus dijunjung tinggi dalam berbahasa Jawa. Salah satunya adalah etika penggunaan bahasa yang berdasarkan tingkatan sosial. Misalnya, penggunaan kata ganti "kowe" untuk seseorang yang lebih muda atau setara, sedangkan kata ganti "anda" untuk seseorang yang lebih tua atau berstatus lebih tinggi.

3. Adat Istiadat dalam Perkawinan

Perkawinan di Jawa Timur juga melibatkan adat istiadat yang sangat kental. Beberapa adat istiadat yang masih dijalankan sampai saat ini antara lain: lamaran, siraman, pengajian, akad nikah, seserahan, dan resepsi. Adat-istiadat tersebut memiliki makna simbolis dan melibatkan peran penting keluarga dan masyarakat sekitar. Adat perkawinan ini dijalankan sebagai bentuk penghormatan terhadap leluhur dan tradisi nenek moyang.

BACA JUGA:   Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kebudayaan Indonesia

4. Nilai-nilai Kehidupan

Budaya non benda Jawa Timur juga mencakup nilai-nilai kehidupan yang dijunjung tinggi. Beberapa nilai-nilai tersebut antara lain: gotong royong, rukun, sabar, sopan santun, dan menghormati yang lebih tua. Nilai-nilai ini tercermin dalam berbagai aspek kehidupan sehari-hari seperti dalam keluarga, komunitas, dan hubungan sosial. Nilai-nilai ini menjadi landasan dalam membentuk sikap dan perilaku masyarakat Jawa Timur.

5. Seni Pertunjukan Tradisional

Seni pertunjukan tradisional seperti wayang kulit, tayub, dan gamelan juga merupakan bagian dari budaya non benda Jawa Timur. Pertunjukan-pertunjukan ini tidak hanya sebagai hiburan semata, tetapi juga memiliki nilai-nilai moral dan spiritual yang tinggi. Para penggiat seni tradisional ini menjaga dan melestarikan seni pertunjukan ini sebagai bagian dari identitas budaya Jawa Timur.

Dalam kesimpulannya, budaya non benda yang ada di Jawa Timur membentuk identitas dan karakter masyarakat setempat. Kepercayaan spiritual, etika berbahasa Jawa, adat istiadat perkawinan, nilai-nilai kehidupan, dan seni pertunjukan tradisional menjadi pondasi yang kuat dalam menjaga dan melestarikan kearifan lokal. Budaya non benda tersebut tidak hanya dijunjung tinggi oleh masyarakat Jawa Timur, tetapi juga menjadi daya tarik bagi wisatawan yang ingin mengenal lebih jauh tentang budaya dan tradisi di Jawa Timur.

Also Read

Bagikan: