Budaya Non Benda Daerah Sumatera

Victoria Suryatmi

Sumatera adalah salah satu pulau besar di Indonesia yang terkenal dengan kekayaan budaya yang beragam. Salah satu aspek penting dari budaya Sumatera adalah budaya non benda. Budaya non benda adalah segala hal yang tidak memiliki bentuk fisik seperti lagu, tarian, bahasa, dan tradisi.

Seni Pertunjukan

Salah satu contoh budaya non benda yang kaya di Sumatera adalah seni pertunjukan. Di sana, terdapat berbagai jenis tarian tradisional seperti tari piring dari Minangkabau, tari serampang dua belas dari Melayu, dan tari likurai dari Nias. Tarian-tarian ini tidak hanya berfungsi sebagai hiburan tetapi juga sebagai cara untuk menyampaikan cerita dan pesan budaya kepada generasi mendatang.

Selain tari, Sumatera juga memiliki seni musik tradisional yang khas. Contohnya adalah musik kulintang dari Aceh dan talempong dari Minangkabau. Musik ini menggunakan instrumen tradisional seperti gendang, gong, dan bonang. Penampilan seni pertunjukan seperti ini sangat penting dalam melestarikan identitas budaya masyarakat Sumatera dan merupakan bagian integral dari kehidupan sehari-hari.

Bahasa

Budaya non benda juga tercermin dalam bahasa yang digunakan oleh masyarakat Sumatera. Setiap daerah di Sumatera memiliki bahasa daerah yang unik dan khas. Bahasa ini tidak hanya berfungsi sebagai alat komunikasi, tetapi juga sebagai medium untuk mewariskan nilai-nilai, adat istiadat, dan kepercayaan kepada generasi mendatang.

Misalnya, orang Minangkabau memiliki bahasa Minang yang unik dan memiliki ciri khas sendiri, seperti adanya matriarki dalam kehidupan masyarakatnya. Bahasa ini digunakan untuk menyampaikan nilai-nilai seperti solidaritas keluarga, pentingnya adat, dan rasa tenggang rasa.

Tradisi dan Adat Istiadat

Tradisi dan adat istiadat juga merupakan bagian dari budaya non benda yang kaya di Sumatera. Setiap daerah di Sumatera memiliki tradisi dan adat istiadat yang unik dan berbeda satu sama lain. Misalnya, adat istiadat dalam upacara pernikahan adat Minangkabau yang dikenal dengan istilah "adat basandi syara’, syara’ basandi Kitabullah" yang berarti agama dijalankan sesuai dengan aturan adat yang telah ditetapkan.

BACA JUGA:   Kesenian dan Kebudayaan Jawa Barat

Selain itu, tradisi seperti upacara adat dalam menjelang panen padi di Karo, upacara pengangkatan raja di Aceh, dan tradisi makan sirih pinang dalam adat Melayu juga merupakan contoh nyata dari kekayaan budaya non benda di Sumatera.

Penutup

Kekayaan budaya non benda di Sumatera sangatlah beragam dan memainkan peran vital dalam menjaga identitas dan keberagaman budaya Sumatera. Seni pertunjukan, bahasa, tradisi, dan adat istiadat merupakan bagian integral dari kehidupan masyarakat Sumatera. Dengan melestarikan dan menghargai budaya non benda ini, generasi muda dapat mewarisi dan memperkaya budaya Sumatera untuk masa depan.

Also Read

Bagikan: