Budaya Jepang: Upacara Minum Teh Bersama

Ella Winarsih

Di Jepang, upacara minum teh bersama disebut dengan "Chanoyu" atau "Sado." Chanoyu merupakan tradisi budaya yang diwariskan secara turun temurun dan menjadi salah satu aspek penting dalam kehidupan masyarakat Jepang. Upacara minum teh tidak hanya sekadar minum teh, tetapi juga merupakan kesempatan untuk mencerminkan keindahan, kesederhanaan, dan harmoni dalam kehidupan sehari-hari.

Latar Belakang Sejarah

Tradisi minum teh di Jepang berasal dari China pada abad ke-9. Namun, konsep utama dan aturan-aturan yang mengatur upacara minum teh, seperti tata cara dan etiketnya, telah diubah dan diperkaya oleh para seniman dan ahli seni Jepang untuk menciptakan Chanoyu yang unik. Seni chanoyu pertama kali diperkenalkan oleh seorang biksu Budha Zen bernama Eisai pada abad ke-12.

Konsep Filosofis Chanoyu

Chanoyu bukan hanya tentang minum teh, tetapi juga tentang menciptakan ruang yang memungkinkan untuk interaksi sosial yang mendalam dan mencapai keseimbangan antara pribadi and komunitas. Konsep filosofis yang mendasari Chanoyu adalah "wabi-sabi," yang menghargai keindahan yang sederhana, alami, dan sementara.

Persiapan dan Peralatan Upacara

Sebelum upacara dimulai, tuan rumah minum teh, yang disebut "chajin," mempersiapkan segala sesuatu yang diperlukan untuk upacara. Beberapa peralatan penting yang digunakan dalam upacara minum teh inklusif:

  1. Chawan (mangkuk teh): Berbentuk bulat dengan desain yang sederhana, setiap chawan memiliki karakter unik yang mencerminkan keindahan alam dan tangan pembuatnya.
  2. Chasen (sikat teh): Digunakan untuk mengocok teh dengan gerakan melingkar yang khas. Chasen umumnya terbuat dari bambu dan dirawat dengan baik untuk menjaga kualitasnya.
  3. Chashaku (sendok teh): Digunakan untuk mengukur jumlah teh bubuk yang diperlukan untuk setiap mangkuk teh. Chashaku biasanya terbuat dari bambu atau kayu dengan desain yang elegan.
  4. Furo (kompor teh): Digunakan untuk memanaskan air dalam panci teh. Furo dapat berupa kompor listrik atau benda tradisional yang diletakkan di dalam ruangan.
  5. Sweets (makanan ringan): Sebelum minum teh, para tamu diberi makanan ringan yang disebut "wagashi" untuk memberikan keseimbangan rasa dengan teh yang akan diminum.
BACA JUGA:   Kebudayaan Indonesia sebagai Bagian dari Kebudayaan Global

Ritual dalam Upacara Minum Teh

Upacara minum teh dimulai dengan tamu yang tiba di ruang teh (chashitsu) dan duduk bersila dengan posisi yang telah ditentukan. Tuan rumah, yang mempersiapkan teh, mulai melayani tamunya dengan sikap sopan dan rapi. Berikut adalah langkah-langkah ritual dalam upacara minum teh:

  1. Sabishiki (penampilan awal): Tuan rumah membersihkan peralatan dengan hati-hati di depan tamu menggunakan kain khusus bernama "chakin."
  2. Kaiseki (hidangan pembuka): Tuan rumah menyajikan makanan ringan untuk tamu sebagai hidangan pembuka sebelum minum teh. Makanan tersebut dipilih dengan penuh pertimbangan dan menjalankan prinsip "wabi-sabi" dalam penyajiannya.
  3. Tsumami (makanan ringan kedua): Setelah hidangan pembuka selesai, tamu diberikan makanan ringan kedua berupa wagashi yang dipilih dengan indah dan diletakkan di atas piring khusus.
  4. Roji (jalan menuju ruang teh): Sebelum masuk ke ruang teh, tamu melewati taman kering yang disebut roji. Rasa tenang dan kedamaian di taman tersebut membantu tamu mempersiapkan diri secara mental sebelum masuk ke ruang teh.
  5. Tobi-ishi (loncatan batu): Sebelum memasuki ruang teh, tamu meloncati batu yang letaknya menggambarkan peran dan status tamu.
  6. Koicha (teh kental): Tuan rumah menyiapkan teh bubuk dengan ketebalan yang konsisten dan mempersembahkan secangkir teh yang disajikan kepada tamu dengan sikap hormat. Tamu mengucapkan terima kasih sebelum meminum teh.
  7. Usucha (teh encer): Setelah menghirup teh kental, tamu diberikan teh encer yang lebih ringan dan dinikmati dengan penuh perhatian.
  8. Teh terakhir: Setelah minum teh, tamu memberikan apresiasi kepada tuan rumah dan peralatan chanoyu sebelum meninggalkan ruang teh.

Makna dan Nilai dalam Upacara Minum Teh

Chanoyu mempunyai makna yang dalam dan nilai-nilai penting dalam budaya Jepang. Beberapa di antaranya termasuk:

  • Harmoni: Upacara minum teh menekankan pentingnya menciptakan keselarasan antara tuan rumah dan tamu, manusia dan alam, serta antara manusia dengan dirinya sendiri.
  • Kesederhanaan: Konsep filosofis "wabi-sabi" dalam Chanoyu mengajarkan nilai kesederhanaan dan keindahan yang sederhana dalam segala hal, mulai dari peralatan hingga sikap batin.
  • Kesadaran: Melalui perenungan dan apresiasi terhadap proses dan detail dalam upacara minum teh, teman menjadi lebih sadar dan menghargai momen di hadapannya, meningkatkan kesadaran situasional.
BACA JUGA:   Kebudayaan Teori "Out of Taiwan"

Dalam budaya Jepang, upacara minum teh menjadi sarana untuk mencapai kedamaian, refleksi diri, dan penghargaan terhadap keindahan sederhana dalam kehidupan sehari-hari. Chanoyu bukan hanya sekadar minum teh, tetapi juga merupakan kegiatan yang melibatkan kesadaran dan pemahaman mendalam mengenai nilai-nilai budaya tradisional Jepang.

Also Read

Bagikan: